All about the latest information in today

Breaking

Minggu, 18 Maret 2018

Waspada, Sering Merokok Berisiko Tuli

Ilustrasi foto stop merokok
Ilustrasi foto stop merokok
Bitnews - Merokok bukan hanya memunculkan risiko gangguan janin, kanker, dan impotensi. Dalam sebuah penelitian baru, merokok terbukti dapat meningkatkan risiko kehilangan pendengaran.

Dalam studi tersebut, peneliti menganalisis data kesehatan selama delapan tahun terhadap lebih dari 50.000 orang di Jepang, melansir laman WebMD, Minggu (18/3/2018).

Setelah memperhitungkan paparan rokok dan faktor risiko kehilangan pendengaran, para peneliti menemukan bahwa perokok 1,2 sampai 1,6 kali lebih mungkin menderita tuli daripada orang-orang yang tidak pernah merokok.

"Dengan ukuran sampel yang besar, masa tindak lanjut yang panjang dan penilaian obyektif, penelitian kami memberikan bukti kuat bahwa merokok bisa jadi faktor risiko gangguan pendengaran," kata pemimpin penelitian Dr. Huanhuan Hu, dari Pusat Nasional untuk Kesehatan dan Kedokteran Global, di Jepang.

Penelitian yang diterbitkan di jurnal Nicotine & Tobacco Research ini juga melaporkan, merokok adalah faktor penyebab kehilangan pendengaran, dan menekankan perlunya kebijakan terkait pengendalian tembakau untuk mencegah gangguan pendengaran, Hu menambahkan dalam sebuah rilis pers.

Berhenti merokok, risiko menurun

Ilustrasi foto stop atau berhenti merokok
Ilustrasi foto stop atau berhenti merokok
Studi tersebut memang tidak bisa membuktikan bahwa merokok menjadi penyebab hilangnya pendengaran. Studi hanya menunjukkan ketertaitan antara merokok dengan meningkatnya risiko.

Semakin sering seseorang merokok, semakin besar risiko kehilangan pendengaran frekuensi tingggi maupun rendah.

Namun, peningkatan risiko tuli terkait merokok akan menurun dalam lima tahun setelah individu berhenti melakukan kebiasaan tersebut. Para peneliti pun memasukkan temuan ini ke dalam studi mereka.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar