All about the latest information in today

Breaking

Rabu, 14 Maret 2018

Teka-Teki Kepunahan Manusia Setelah Kiamat

Ilustrasi Hari Kiamat
Ilustrasi Hari Kiamat
Bitnews- Elizabeth King, seorang wartawan freelance, mewawancarai penulis buku Alan Weisman tentang penolakan perubahan iklim dan mengapa planet beserta spesies di bumi masih layak diperjuangkan setelah kiamat datang.

Sepanjang ancaman perang nuklir, perubahan iklim merupakan salah satu bahaya nyata terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini. Ilmuwan iklim sepakat bahwa manusia adalah pendorong utama perubahan iklim, memompa gas rumah kaca ke atmosfir melalui konsumsi bahan bakar fosil, praktik pertanian yang tidak berkelanjutan, dan polusi air.

Dan kemudian, tentu saja, beberapa ilmuwan mengatakan bahwa bumi mendekati daya dukungnya, yang berarti sumber daya bumi dikonsumsi lebih cepat daripada yang dapat diisi ulang. Sebagian besar ini berkat konsumsi berlebihan di Amerika Serikat. Dalam bukunya yang teruji dan terlaris, The World Without Us (2007), jurnalis semior Alan Weisman menggambarkan dampak bencana manusia modern terhadap lingkungan dan bagaimana dunia non-manusia akan mengambil alih jika manusia hilang setelah kiamat.

Elizabet dalam sesi tanya jawab sempat menanyakan kepada Weisman. Jika umat manusia terdorong untuk punah dalam suatu peristiwa seperti Kepunahan Besar Permian, mungkinkah kerusakan yang ditinggalkan dapat membawa semua atau sebagian besar makhluk hidup lainnya keluar bersama manusia?

"Saya bukan ilmuwan atau peramal, namun ada satu skenario yang bisa saya lihat dan ini mungkin bisa terjadi. Jika para pemimpin dunia mulai menggelar perangkat nuklir satu sama lain, mungkin saja radioaktivitas yang cukup dapat melayang di luar sana sehingga kehidupan seperti yang kita kenal tidak akan bertahan lama," jawab Weisman mantap.

"Saya menduga ada beberapa mikroba yang bisa bertahan dari kiamat, dan mungkin akhirnya mereka akan meniru dan berkembang menjadi sesuatu yang lain. Saat ini kami kehilangan spesies dengan kecepatan tinggi. Tapi apa yang terjadi secara ekologis tidak akan sama besarnya dengan kepunahan Permian [peristiwa kepunahan terbesar yang diketahui di bumi, yang menghapus sebagian besar keanekaragaman hayati planet ini]. Tapi biarpun begitu, pikirkan apa yang terjadi setelah kepunahan Permian," sambungnya

Lautan, terang Weisman, memiliki sedikit sekali makhluk di dalamnya, dan hanya ada beberapa gulma dan tongkat di darat, mungkin beberapa tanaman semak belukar.

"Satu-satunya vertebrata yang tersisa adalah cacing gigi, tapi akhirnya ia merangkak naik dari laut, dan butuh jutaan tahun, tapi berevolusi menjadi lebih banyak vertebrata. Beberapa tanaman yang ada membusuk dan menjatuhkan bahan organik yang berubah menjadi tanah, dan akhirnya menanamkan perjuangan hidup kembali juga. Jadi mungkin itulah yang akan terjadi," timpalnya. 

"Bahkan jika kita mengurangi planet ini ke tempat yang kosong, akhirnya keanekaragaman hayati akan kembali. Itu akan terlihat berbeda dari apa yang Anda dan saya lihat sekarang, tapi akan lebih indah lagi," lanjut Weisman.

Tidak mengakui perubahan iklim

Ilustrasi Asteroid Mendekati Bumi
Ilustrasi Asteroid Mendekati Bumi
Elizabeth menanyakan soal banyaknya orang Amerika tidak mengakui fakta dasar perubahan iklim. Kurang dari setengah orang Amerika (termasuk Sekretaris Energi Rick Perry) percaya bahwa manusia adalah kekuatan utama di balik perubahan iklim.

"Sangat disayangkan bahwa mereka adalah orang bodoh, meskipun saya pikir saya mengerti mengapa mereka begitu. Mulai abad ke-20, kita manusia sampai pada titik di mana semakin kita tumbuh, semakin kita mulai membahayakan diri kita sendiri. Itu adalah pemikiran menakutkan yang sebenarnya tidak kita hadapi. Orang memikirkan hari-hari dan lingkungan sekitar mereka dan tidak memikirkan dampak yang mereka alami pada spesies lain atau spesies kita sendiri," lontar Weisman.

"Yang lain berkata, 'Kami sangat pintar. Kami akan menemukan cara untuk memperbaiki semua ini'. Namun sejauh ini, perbaikan skala global untuk meruntuhkan kerusakan lingkungan adalah teoritis. Penyangkalan itu juga terkait dengan uang. Pabrik penyerap karbon terbesar di negara itu, yang terletak di Mississippi, tutup karena harganya terlalu mahal," sambung Weisman.

Ia juga mengkkritik orang yang menutup mata terhadap kenyataan karena mereka tidak berpikir bahwa mereka dapat menghadapinya, atau, pada tingkat yang jauh lebih cepat, akan menghabiskan banyak uang mereka.

Sebuah asteroid akan melewati Bumi malam sebelum Natal
Sebuah asteroid akan melewati Bumi malam sebelum Natal
Ada kehidupan yang tak kalah indah setelah kiamat

Ilustrasi Kiamat
Ilustrasi Kiamat
Elizabet melanjutkan pertanyaannya. Sepertinya, kepunahan manusia tak terelakkan lagi. Sehubungan dengan itu, banyak orang mungkin bertanya-tanya mengapa kita harus repot memperbaiki lingkungan. Ia meminta Weisman menanggapinya dengan jujur.

"Karena hidup ini masih layak dijalani. Saya melihat ke sekeliling saya, saya melihat pepohonan, saya melihat burung terbang, saya bertemu orang baru dan mencintai orang. Hidup masih layak dijalani; itu hanya indah Hal-hal yang bisa dilakukan manusia, seperti menciptakan seni dan sastra, luar biasa. Dan mungkin kita akan sampai pada akal sehat kita. Mungkin sesuatu akan membuat kita melihat kesalahan cara kita," urai Weisman.

"Jadi saya kira jawaban yang paling mendasar adalah kita seharusnya tidak putus asa karena dunia akan berakhir suatu hari nanti, karena sementara kita di sini masih banyak yang bisa dicintai, termasuk satu sama lain. Dan di luar itu, masih ada kemungkinan bahwa mungkin kita akan mendapatkannya bersama. Ketika saya memberikan ceramah ke universitas, saya sering mengatakan bahwa apa yang harus dilakukan generasi muda adalah menendang usia informasi sampai usia kearifan," tutupnya.

Ilustrasi hantaman benda planetoid pada Bumi sehingga terciptalah Bulan dari materi yang terlempar ke orbit
Ilustrasi hantaman benda planetoid pada Bumi sehingga terciptalah Bulan dari materi yang terlempar ke orbit

Tidak ada komentar:

Posting Komentar